5 Hal yang Perlu Dimasukkan dalam Rencana Bisnis

5 Hal yang Perlu Dimasukkan dalam Rencana Bisnis

Menyusun rencana bisnis bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng. Sementara beberapa pengusaha mungkin melihatnya sebagai formalitas yang tidak memiliki kilau pidato besar atau gambar dan video yang mencolok, rencana bisnis sangat penting.

Tidak hanya menjual calon investor, pelanggan dan karyawan pada visi, itu secara khusus menguraikan bagaimana bisnis akan berjalan dengan baik dan baik.

Rencana bisnis bisa panjang, rumit, dan menakutkan untuk ditulis, jadi kami menyoroti lima item penting yang harus disertakan dalam setiap rencana bisnis, apa pun usahanya.

1. Konsep

Tujuan utama dari rencana bisnis adalah untuk memberikan pemahaman total kepada pembaca tentang tujuan perusahaan dan bagaimana tujuan tersebut akan dicapai. Menyajikan konsep adalah kesempatan terbaik untuk melakukan hal itu. Bagian dari rencana bisnis ini biasanya dipecah menjadi tiga elemen: ringkasan eksekutif, deskripsi perusahaan, dan produk/layanan.

Ringkasan eksekutif adalah pengantar singkat yang menjelaskan siapa yang menjalankan bisnis dan apa yang akan ditawarkannya. Ikuti dengan deskripsi perusahaan, yang merupakan gambaran singkat yang mencakup struktur perusahaan, staf utama, sifat bisnis dan tujuan jangka pendek dan jangka panjangnya. Terakhir, ada deskripsi produk dan layanan yang direncanakan perusahaan untuk disediakan, yang menunjukkan bagaimana bisnis menonjol dengan penawaran uniknya.

2. Analisis Pasar

Seorang pengusaha harus menunjukkan bahwa dia memiliki pemahaman penuh tentang apa yang mereka hadapi. Analisis pasar merinci demografi audiens target, serta memberikan gambaran umum industri. Spesifik tentang kompetisi juga dapat dimasukkan. Semakin mendalam evaluasi lanskap, semakin besar kemungkinan audiens akan setuju.

3. Strategi

Investor ingin mengetahui seluk beluk rencana eksekusi perusahaan dan apa yang akan dilakukan untuk mencapai kesuksesan. Misalnya, jika seorang pengusaha sedang memasang kompor masak tanpa asap, dia akan menjelaskan mengapa kompor masak ini bekerja lebih baik – baik sebagai produk maupun bisnis. Mengapa model yang efisien? Bagaimana itu akan berkelanjutan? Apa yang akan terlihat seperti bisnis dalam enam bulan, satu tahun dan seterusnya?

4. Organisasi

Item ini memungkinkan untuk pelaporan rinci tentang bagaimana perusahaan dapat beroperasi. Adalah cerdas untuk memproyeksikan bagaimana perusahaan akan tumbuh setelah menerima sejumlah dana tertentu atau mencapai jumlah pendapatan yang diproyeksikan. Mungkin juga membantu untuk membuat daftar penasihat atau konsultan yang bekerja bersama para pendiri. Ini dapat memberikan kepercayaan pada proyek yang tidak diketahui dan juga memberikan pengungkapan penuh dari setiap potensi konflik.

5. Keuangan

Rencana bisnis juga perlu menunjukkan bagaimana ide itu benar-benar bisnis yang baik, jadi analisis keuangan sangat penting. Ini terutama berlaku untuk startup yang mencoba menjual rencana mereka kepada calon investor. Bagi pengusaha yang tidak memiliki data keuangan sebelumnya untuk ditampilkan, mereka dapat memproyeksikan anggaran untuk lima tahun ke depan berdasarkan pertumbuhan yang diantisipasi. Seringkali rencana bisnis mungkin mengutip seorang akuntan atau profesional keuangan lainnya yang dapat menjamin angka dan membuktikan bahwa mereka tidak tertutup oleh optimisme dan ambisi.

Berencana Berinvestasi untuk Pendidikan Anak Anda Previous post Berencana Berinvestasi untuk Pendidikan Anak Anda
8 Tips Memulai Bisnis Anda Mulai Dari Nol Next post 8 Tips Memulai Bisnis Anda Mulai Dari Nol