7 Jenis Asuransi yang Anda Butuhkan untuk Melindungi Bisnis Anda

7 Jenis Asuransi yang Anda Butuhkan untuk Melindungi Bisnis Anda

Sejak hari seorang pengusaha memulai bisnis, ia menghadapkan dirinya pada risiko tertentu. Bahkan sebelum karyawan pertama dipekerjakan, sebuah bisnis berisiko, sehingga penting untuk memiliki asuransi yang tepat. Satu tuntutan hukum atau peristiwa bencana bisa cukup untuk memusnahkan bisnis kecil bahkan sebelum memiliki kesempatan untuk berdiri.

Untungnya, bisnis memiliki akses ke berbagai jenis asuransi untuk melindungi mereka dari bahaya ini. Berikut adalah beberapa jenis asuransi yang harus dimiliki bisnis sesegera mungkin.

1. Asuransi Kewajiban Profesional

Asuransi kewajiban profesional, juga dikenal sebagai asuransi kesalahan dan kelalaian (E&O), mencakup bisnis terhadap klaim kelalaian karena kerugian yang diakibatkan oleh kesalahan atau kegagalan untuk melakukan. Tidak ada kebijakan satu ukuran untuk semua untuk asuransi kewajiban profesional. Setiap industri memiliki serangkaian kekhawatirannya sendiri yang akan dibahas dalam kebijakan khusus yang ditulis untuk bisnis.

2. Asuransi Properti

Apakah bisnis memiliki atau menyewakan ruangnya, asuransi properti adalah suatu keharusan. Asuransi ini mencakup peralatan, papan nama, inventaris dan perabotan jika terjadi kebakaran, badai atau pencurian. Namun, peristiwa pemusnah massal seperti banjir dan gempa bumi umumnya tidak tercakup dalam polis asuransi properti standar. Jika area Anda rentan terhadap masalah ini, tanyakan kepada perusahaan asuransi Anda untuk menentukan harga polis terpisah.

3. Asuransi Kompensasi Pekerja

Setelah karyawan pertama dipekerjakan, asuransi kompensasi pekerja harus ditambahkan ke polis asuransi bisnis. Ini akan mencakup perawatan medis, cacat dan tunjangan kematian jika seorang karyawan terluka atau meninggal akibat pekerjaannya dengan bisnis itu. Bahkan jika karyawan melakukan pekerjaan yang tampaknya berisiko rendah, cedera terpeleset atau jatuh atau kondisi medis seperti carpal tunnel syndrome dapat mengakibatkan klaim yang mahal.

4. Bisnis Rumahan

Banyak profesional memulai bisnis kecil mereka di rumah mereka sendiri. Sayangnya, kebijakan pemilik rumah tidak mencakup bisnis berbasis rumahan seperti halnya asuransi properti komersial. Jika Anda menjalankan bisnis Anda di luar rumah, mintalah asuransi tambahan untuk menutupi peralatan dan inventaris Anda jika terjadi masalah.

5. Asuransi Kewajiban Produk

Jika bisnis Anda memproduksi produk untuk dijual di pasar umum, asuransi kewajiban produk adalah suatu keharusan. Bahkan sebuah bisnis yang mengambil segala tindakan yang mungkin untuk memastikan produknya aman dapat digugat karena kerusakan yang disebabkan oleh salah satu produknya. Asuransi kewajiban produk berfungsi untuk melindungi bisnis dalam kasus seperti itu, dengan pertanggungan yang tersedia untuk disesuaikan secara khusus dengan jenis produk tertentu.

6. Asuransi Kendaraan

Jika kendaraan perusahaan akan digunakan, kendaraan tersebut harus diasuransikan sepenuhnya untuk melindungi bisnis dari tanggung jawab jika terjadi kecelakaan. Paling tidak, bisnis harus mengasuransikan terhadap cedera pihak ketiga, tetapi asuransi komprehensif juga akan mencakup kendaraan itu dalam kecelakaan. Jika karyawan menggunakan mobil mereka sendiri untuk bisnis, asuransi pribadi mereka sendiri akan melindungi mereka jika terjadi kecelakaan. Satu pengecualian utama untuk ini adalah jika mereka mengirimkan barang atau jasa dengan biaya tertentu. Ini termasuk personel pengiriman.

7. Asuransi Gangguan Usaha

Jika bencana atau peristiwa bencana benar-benar terjadi, operasi bisnis kemungkinan besar akan terganggu. Selama waktu ini, bisnis Anda akan menderita kehilangan pendapatan karena ketidakmampuan staf Anda untuk bekerja di kantor, memproduksi produk atau melakukan panggilan penjualan. Jenis asuransi ini terutama berlaku untuk perusahaan yang membutuhkan lokasi fisik untuk melakukan bisnis, seperti toko ritel. Asuransi gangguan bisnis mengkompensasi bisnis untuk pendapatan yang hilang selama peristiwa ini.

Dengan memiliki asuransi yang tepat, bisnis dapat menghindari kerugian finansial yang besar karena tuntutan hukum atau peristiwa bencana. Tanyakan kepada perusahaan asuransi Anda untuk mengetahui bentuk asuransi apa yang disarankan untuk jenis bisnis Anda dan terapkan rencana tersebut sesegera mungkin.

Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Memulai Bisnis E-Commerce Previous post Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Memulai Bisnis E-Commerce
6 Tips untuk Membantu Anda Memulai Bisnis Dari Awal Next post 6 Tips untuk Membantu Anda Memulai Bisnis Dari Awal