7 Elemen Model Bisnis yang Kuat

7 Elemen Model Bisnis yang Kuat

Membuat model bisnis bukan hanya tentang menyelesaikan rencana bisnis Anda atau menentukan produk mana yang akan dikejar. Ini tentang memetakan bagaimana Anda akan menciptakan nilai berkelanjutan bagi pelanggan Anda.

Di mana ide bisnis Anda akan dimulai, bagaimana perkembangannya, dan kapan Anda akan tahu bahwa Anda telah berhasil? Bagaimana Anda akan menciptakan nilai bagi pelanggan? Ikuti langkah-langkah sederhana untuk mengamankan model bisnis yang kuat.

1. Identifikasi Audiens Spesifik Anda

Menargetkan khalayak luas tidak akan memungkinkan bisnis Anda untuk mengasah pelanggan yang benar-benar membutuhkan dan menginginkan produk atau layanan Anda. Sebagai gantinya, saat membuat model bisnis Anda, persempit audiens Anda menjadi dua atau tiga persona pembeli yang terperinci. Uraikan demografi setiap persona, tantangan umum, dan solusi yang akan ditawarkan perusahaan Anda. Sebagai contoh, Home Depot mungkin menarik bagi semua orang atau membawa produk yang dibutuhkan rata-rata orang, tetapi target pasar utama perusahaan adalah pemilik rumah dan pembangun.

2. Menetapkan Proses Bisnis

Sebelum bisnis Anda dapat ditayangkan, Anda harus memiliki pemahaman tentang aktivitas yang diperlukan untuk membuat model bisnis Anda berfungsi. Tentukan aktivitas bisnis utama dengan terlebih dahulu mengidentifikasi aspek inti dari penawaran bisnis Anda. Apakah Anda bertanggung jawab untuk menyediakan layanan, pengiriman produk, atau menawarkan konsultasi? Dalam kasus Ticketbis, pasar pertukaran tiket online, proses bisnis utama mencakup pemasaran dan manajemen pengiriman produk.

3. Catat Sumber Daya Bisnis Utama

Apa yang dibutuhkan perusahaan Anda untuk menjalankan proses harian, menemukan pelanggan baru, dan mencapai tujuan bisnis? Dokumentasikan sumber daya bisnis yang penting untuk memastikan model bisnis Anda cukup siap untuk menopang kebutuhan bisnis Anda. Contoh sumber daya umum dapat mencakup situs web daftar w88, modal, gudang, kekayaan intelektual, dan daftar pelanggan.

4. Kembangkan Proposisi Nilai yang Kuat

Bagaimana perusahaan Anda akan menonjol di antara para pesaing? Apakah Anda menyediakan layanan inovatif, produk revolusioner atau sentuhan baru pada favorit lama? Menetapkan dengan tepat apa yang ditawarkan bisnis Anda dan mengapa itu lebih baik daripada pesaing adalah awal dari proposisi nilai yang kuat. Setelah Anda menetapkan beberapa proposisi nilai, tautkan masing-masing ke sistem pengiriman layanan atau produk untuk menentukan bagaimana Anda akan tetap berharga bagi pelanggan dari waktu ke waktu.

5. Menentukan Mitra Bisnis Utama

Tidak ada bisnis yang dapat berfungsi dengan baik (apalagi mencapai tujuan yang telah ditetapkan) tanpa mitra utama yang berkontribusi pada kemampuan bisnis untuk melayani pelanggan. Saat membuat model bisnis, pilih mitra utama, seperti pemasok, aliansi strategis, atau mitra periklanan. Dengan menggunakan contoh Home Depot sebelumnya, mitra bisnis utama mungkin adalah pemasok kayu, grosir suku cadang, dan perusahaan logistik.

6. Buat Strategi Pembangkitan Permintaan

Kecuali jika Anda mengambil pendekatan radikal untuk meluncurkan perusahaan Anda, Anda memerlukan strategi yang membangun minat pada bisnis Anda, menghasilkan prospek, dan dirancang untuk menutup penjualan. Bagaimana pelanggan akan menemukan Anda? Lebih penting lagi, apa yang harus mereka lakukan setelah mereka mengetahui merek Anda? Mengembangkan strategi pembangkitan permintaan menciptakan cetak biru perjalanan pelanggan sambil mendokumentasikan motivator utama untuk mengambil tindakan.

7. Berikan Ruang Untuk Inovasi

Saat meluncurkan perusahaan dan mengembangkan model bisnis, rencana bisnis Anda didasarkan pada banyak asumsi. Lagi pula, sampai Anda mulai menyambut pelanggan yang membayar, Anda tidak benar-benar tahu apakah model bisnis Anda akan memenuhi kebutuhan mereka yang berkelanjutan. Untuk alasan ini, penting untuk memberikan ruang bagi inovasi masa depan. Jangan membuat kesalahan kritis dengan menganggap rencana awal Anda adalah dokumen statis. Sebagai gantinya, tinjau secara berkala dan terapkan perubahan sesuai kebutuhan.

Dengan mengingat tujuh tips ini akan mengarah pada pembuatan rencana bisnis yang solid yang mampu mendorong kesuksesan startup Anda.

6 Tips untuk Membantu Anda Memulai Bisnis Dari Awal Previous post 6 Tips untuk Membantu Anda Memulai Bisnis Dari Awal
6 Alasan Sederhana untuk Memulai Bisnis Label Putih Next post 6 Alasan Sederhana untuk Memulai Bisnis Label Putih